Tuesday, 21 June 2011

Tenang duhai sahabat...



" Dan setiap yang bernyawa tidak akan mati,kecuali dengan izin Allah,sebagai ketetapan yang telah ditentukan waktunya..." Ali 'Imran(3:145)

tepat jam 6.00 petang, satu mesage masuk ke dalam peti inbox "al-fatihah,sebentar tadi ayah ana telah pergi buat selama-lamanya,sampaikan kepada sahabat-sahabat yang lain juga". Terdiam sejenak dan terfikir. Allahuakhbar... Sesungguhnya Allah Maha Kuasa di atas setiap nyawa yang telah Dia pinjamkan dan Dia berhak mengambilnya pada bila-bila masa yang Dia inginkan...tanpa kita dapat menegah walau sesaat atau ingin meminta lebih cepat dari masa yang telah ditetapkan..

Belum tentu pagi esok kita dapat melihat dunia ini semula...belum pasti kita dapat bersama insan yang kita cintai dan sayangi,cukupkah bekalan yang ingin kita bawa kesana untuk menemani kita di saat kita keseorangan tanpa ada sanak saudara,harta kakayaan yang menemani kita selama kita hidup di dunia yang fana ini...atau hanya dosa-dosa kita yang lalu..tanpa sempat kita mohon keampunan Sang Pencipta..

"Selepas bangun dari tidur,bersyukurlah kerana Allah telah memanjangkan usia dan memberi kesempatan sekali lagi untuk kita sedar" Wasiat Imam Al- Ghazali

sedarlah duhai hati...jangan di kaburkan mata dengan harta dunia,janganlah di pekakkan telinga dari mendengar nasihat dan peringatan.janganlah di butakan mata hati dari melihat kebenaran... 

Al-fatihah buat ayah sahabat (Hafizuddin bin Bukhari),takziah buat beliau dan keluarga.moga diberikan kekuatan dalam menghadapi ujian..Allah lebih mengetahui setiap rahsia dan hikmah di sebalik setiap kejadian...jangan bersedih.sesungguhnya Allah bersama-sama orang yang bersabar..

Thursday, 9 June 2011

kaseh sahabat..

teman tersayang..
aku ingin kita seperti Abu Bakar S-Sidiq
persahabatan terjalin kerana Al-Khaliq
harta di korban bukan sedikit
cintakan kebenaran sanggup bersakit
serta tawakal Ibrahim yang mulia
ketika meninggalkan insan tercinta
di bumi tandus tanpa bicara
meyakini Allah sebagai penjaga
aku impikan antara kita seorang Umar
berdiri tatkala tunduknya manusia
bersuara tatkala diamnya mereka
menggerunkan musuh durjana
serta senyuman Syed Al-Qutb
ketika berdepan tali maut
aqidah mantap tidak teregut
roh dakwahnya tidak surut
aku ingin pusara kita harum mewangi
bagai harumnya pusara Masyitah,semerbak kasturi
aku ingin persahabatan indah ini 
bisa menjadi syafaat di mahkamah mahsyar nanti..

video
salam perjuangan buat yang KASEHkan SAHABATnya....